RSS

Eliminate


Semakin dewasa, lingkaran pertemanan semakin mengecil. Orang2 yg dulunya selalu berada di orbital pertama hati kita, pelan2 terdepak dengan sendirinya lewat seleksi alam. Itu lumrah adanya. Undeniable!

Jarak, bisa jadi salah satu faktornya. Perbedaan lingkungan, dunia kerja, kesibukan berumah tangga, adalah faktor2 berikutnya. Ada yg tereliminasi. Ada yg tetap bertahan. Beruntunglah kita, ketika masih memiliki sedikit dari orang2 yg tetap bertahan itu.


  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Masih Begini


Puisi2 ini lahir dari kenangan dan rasa rindu. Kenangan yg selalu kuputar ulang dalam ingatan agar rindu tak terlalu hebat menggebu.

Rinduku amat rahasia. Biarkan kutitipkan Pada rembulan yg melengkung manis di saat ini. Agar senyummu terwakilkan dalam lukisan langit malam. Dan aku dapat menikmatimu sebebas yg aku mau. Sebelum pagi merenggutmu. Sebelum embun menguap membawa pergi angan2 tentangmu.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Dear My Baby


Suatu saat mungkin aku akan lupa cara menulis puisi. Tapi kupastikan itu terjadi setelah aku membuat banyak ungkapan cinta untukmu, dan untuk ayahmu. Untuk kita. Karena setelahnya cinta hanyalah sebatas malam2 penuh keterjagaan. Hanya sebatas beberapa cangkir teh hangat yg kita nikmati setiap sore. Sebatas segala hal yg kuupayakan agar mimpimu tetap mengangkasa. Sebatas doa yg kupanjatkan setiap harinya agar hidupmu bahagia dan bermanfaat.

Suatu saat kamu akan mengerti betapa puisi2ku tak lagi terlalu berarti. Hanyalah cerita cinta sederhana yg kukemas dgn pita merah muda. Sebab cintaku telah luruh dalam tiap tindakan dan waktu. Mengikutimu kemanapun kakimu menuju. Hingga cukuplah semua dipahami tanpa perlu banyak coretan kata.


  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Kata-Kata di Cermin Kamar


"Tak akan pernah miskin anak yg membelanjakan hartanya utk menyenangkan ibu bapaknya". Itu kalimat yg saya tulis dan tempel di cermin kamar saya. Supaya bisa saya baca setiap kali saya lelah. Setiap kali saya bilang saya pusing soal kerjaan, atau saat saya pelit dan enggan utk berbagi dgn keluarga.

Saya ingat kembali akan doa2 saya dulu di setiap petang. Saya ingat kembali akan wajah lega orangtua di hari kelulusan saya 6 tahun silam. Dan saya tau utk apa saya lakukan semua ini.

Saat saya ikhlas memberikan apapun yg saya punya utk menyenangkan hati orangtua, disitulah mengalir banyak berkat utk saya, rizki yg berlimpah ruah utk saya. Seperti kata seorang teman yg pernah saya tanya "men, kok lo ga pernah pelit sih?". Jawabannya sederhana, "karena apa yg kita lemparkan pasti bakal mantul lg ke kita men".

Ah, dan saya tertusuk.


  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

A New Boss


Di kantor ada rotasi jabatan. Dan bos saya di ruangan dipindah ke bidang lain. Trus saya bakal punya bos yg baru. Asli, baru kali ini saya ngerasa sedih. Semacam gak rela bakal gak sama doi lagi. Gak bakal rapat tiap senin lagi pake sandal jepit doank. Atau gosip ktawa2 sama temen2 seruangan tanpa takut dimarain. Karena doi santai banget. Gak kaku. Gak marah2 biarpun kita berisik.  Ya selama kerjaan kita emang bagus dan bener2 selesai tepat waktu. Semua aman.

Saya gak bakal lupa sih sama kebaikan bapak ini. Yang sudah narik saya dari kehidupan suram di kabupaten, trus dipindahin ke provinsi. Trus yg terakhir, promosiin saya mati2an utk jabatan esselon IV walaupun banyak yg gak setuju. Doi bener2 baik dan tulus sih. Saya gak bakal lupa itu.

Semoga semuanya bakalan baik2 aja lah walopun saya belum benar2 tau bos yang baru ini akan seperti apa orangnya. Intinya kerja sebaik mungkin dan gausah banyak gaya kalo gak pengen kena damprat.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Beberapa Tahun dari Saat Ini



Suatu hari nanti mungkin kita akan duduk-duduk di teras rumah ini sambil ketawa-ketawa. Sambil ngobrolin banyak hal tentang pencapaian-pencapaian hidup. Sambil mengenang gimana saat-saat kita mati-matian berusaha beli rumah tapi gak pake kredit. Gak pake pinjem kanan-kiri. Tapi bener-bener nabung sendiri setiap bulannya.

Suatu saat kita akan liat-liat lagi foto-foto pernikahan kita. Lalu mengenang masa-masa dimana kita jatuh bangun ngumpulin duit buat modal kawin. Modal yang gak sedikit tentunya. Dimana kita berdua benar-benar kerjasama untuk bayarin segalanya sendiri. Mulai dari gedung, catering, baju yang semuanya bikin sendiri, dekor, makeup, biaya pengajian sampe biaya transportasi dan akomodasi keluarga di hotel. Apapun itu, gak ada yang orangtua saya bantu nambahin duit. Dan juga nambahin tenaga. Bukan karena mereka ogah, tapi karena saya yang terlalu gengsi.

Semua itu, adalah definisi mandiri versi saya. Ya kalo lo siap nikah, lo siap gak nyusahin siapa-siapa sekalipun itu keluarga lo. Emak-bapak lo. Nikah berarti lo udah punya pekerjaan, udah punya duit yang cukup untuk biayain pestanya, udah tahu lo bakal punya rumah pas kapan. Itu prinsip saya ya. Tiap orang bisa beda-beda prinsipnya, dan saya gak maksain orang lain buat terapin keyakinan saya ke kehidupan mereka.

Tapi percaya deh. Rasa bangga yang diperoleh itu bukan cuma di diri sendiri, tapi di diri seluruh keluarga besar. Lo bakal selamanya dikenang sebagai anak yang luar biasa dan tahu bagaimana caranya membalas kebaikan orangtua (even itu gak bakal bisa kebales juga sih).


  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Rizki (Bukan Febian)


Tadi saya abis baca2 di twitter. Kalo rezeki itu gak selamanya berarti uang. Bener banget sih ya. Dikasih badan yang sehat, temen2 yg menyenangkan, pasangan yg pengertian, orangtua yg masih lengkap, lingkungan tempat tinggal yg aman, mau makan apa aja gak bakal kekurangan. Itu bener2 berkat. Bisa beribadah dgn tenang tanpa rasa was2 juga adalah rezeki sih.

Kenapa ya kita jadi manusia kok suka lupa bersyukur. Dan suka maruk pengen lebih lagi lebih lagi. Baju saya di lemari udah tumpah2, tapi tiap bulan tetep aja suka belanja lagi. Jam tangan stengah lusin tapi bulan ini beli sebiji lagi. Apa deh guweh. Sepatu? Punya 2 sneakers tu sebenernya udah cukup. Dipakenya cuma pas hari jumat pulak. Kalo ngemall dan maen keseringan pake sandal. Tapi cita2 pengen koleksi sneakers kalo udah pindah ke rumah baru nanti. Hufffft.

Kalo malem2 sebelum tidur saya suka mikir saya kok gini ya. Gaya hidup jadi gila bgt seiring pendapatan saya yg ikutan naik. Dulu makan siang cukup di warteg aja 13 rebo. Sekarang makan siang di mall mulu. Pesen minuman juga yg mahel2. Trus diri ini suka ngasih pembenaran kalo gapapa lah belanja2, itu kan reward ke diri sendiri atas kerja keras dan rasa capek selama saya nyari duit. Apa banget. Sinting lo, phy!

Sebenernya saya tu pengen cerita apa sih? Udah pokonya banyak2 bersyukur lah dikasih banyak rezeki sama Tuhan. Dan jangan lupa berbagi sama mereka yang gak seberuntung kita.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS