RSS

Krisis Pede


Saya adalah orang yang cukup punya masalah dengan kepercayaan diri. Dari keciiiil deh saya inget banget, saya takut ketemu orang walopun itu cuma om-om sendiri yang datang dari luar kota. Kalo mereka udah muncul, saya sembunyi di belakang pintu ato lemari. Gak tau juga waktu itu apa yang saya takutkan. Sampe masuk ke TK, saya cuma anak cupu yang males bergaul . Super pendiam dan biasanya cuma duduk-duduk di emperan kelas. Saya gak maen perosotan, ayunan, dll. Saya males berebut mainan dengan anak lain. Saya suka ngalah kalo diserobot antrian, direbut mainannya, diledekin. Saya diam aja sih. Gak balas nyakar atau ngelabrak. Tapi rasa kesel itu saya simpen jadi dendam membara yang saya bawa sampe gede nanti. Jelek banget sih sifat saya.

Saya super pemalu dan pendiam. Kalo disuruh nyanyi di depan kelas, dibunuhpun saya gak akan bangkit dari tempat duduk. Tapi kalo udah pulang ke rumah, centilnya minta ampun. Hahae. Di rumah, saya biasanya maen sama kakak-kakak saya yang mayoritas adalah cowo semua. Maen mainan mereka, pake baju lungsuran dari mereka, sampe shalat jamaah pun saya berdiri di shaf laki-laki dan pake peci. Jangan suruh saya pake mukena, orang saya nganggepnya saya ini cowo kok!

Umur 4 tahun saya masuk TK. Dan beberapa bulan setelahnya saya udah bisa baca-tulis. Bukan karena diajarin di TK sih, tapi diajarin kakak-kakak saya di rumah. Saya cukup pinter rasanya waktu itu. Semua buku-buku kakak saya yang ada di meja belajar mereka saya lahap. Papa juga suka banget beli-beliin buku sampe udah selemari gede. Favorit saya adalah Buku Pintar Seri Senior (yang tebel banget untuk ukuran anak 4 tahun), buku tentang astronomi yang bikin saya hafal semua nama planet dan suka sama saturnus, lalu buku cerita 25 Nabi dan Rasul yang bikin saya suka nanya yang aneh-aneh dan berhalusinasi. Keren banget saya waktu itu. *pasang kacamata item*.

Saya lalu tumbuh jadi anak yang pendiam, risih kalo di tempat rame, susah basi-basi sama orang, kalo udah temenan sama satu orang ya bakal sama orang itu terus sampe tua, susah akrab sama orang lain, gak ada nyali tampil di depan umum. Mati gaya kalo ngomong di depan orang banyak. Makin ke sini saya makin gak suka keliatan orang. Pokonya apa aja deh yang penting di belakang layar. Gila gak sih? Mungkin saya emang harus pindah ke saturnus!

Belakangan, kepribadian saya justru malah mengganggu saya sendiri. Kenapa ada begitu banyak hal di otak ini yang pengen banget dengan lantang saya teriakin ke depan orang-orang. Tapi begitu timingnya ada, saya malah diam kaya patung. Kata-kata menguap entah kemana. Pekerjaan saya bikin saya harus ketemu banyak orang dan sesekali harus tampil buat ngomong di depan mereka. Dan saya benci harus ngelakuin itu. Saya yang seperti ini kadang bikin orang mikir saya tu sombong dan gak ramah, belaguk,dll. Tapi sumpah mati saya bisa apa donk? Saya emang wujudnya sudah kaya gini. Karakter ini udah kebentuk dari masih balita.

Kelak nanti kalo punya anak, saya gak mau mereka kaya gini lah. Harus dikasih les macem-macem, harus diikutin kontes ini-itu, biar gedenya nanti berani tampil dan bicara di depan orang.

BTW ada gak sih orang lain yang mirip kaya saya?

Dengan banyaknya foto selfie yang bertebaran di media sosial, saya rasa semua orang cukup pede dengan dirinya sendiri. OK. Mungkin gak ada. Mungkin cuma saya seorang diri yang sampe setua ini masih malu diliatin banyak orang.



  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

1 comments:

BPS Kab. Maluku Tenggara said...

Ada di planet saturnus

Post a Comment